Peramalan Indeks Harga Saham Perusahaan Finansial LQ45 Menggunakan Metode Autoregressive Integrated Moving Average (ARIMA) dan Vector Autoregressive (VAR)

Rivani Narsalita Putri, Setiawan Setiawan
Submission Date: 2015-07-29 09:14:35
Accepted Date: 2016-01-22 12:15:57

Abstract


Beberapa orang melakukan investasi untuk menempatkan kele-bihan dana yang dimilikinya. Dari permasalahan yang ada, di Indonesia memiliki banyak instrumen investasi. Salah satu instrumen investasi yang diminati saat ini adalah saham. Kesulitan dalam menentukan harga saham menyebabkan berbagai alternatif metode peramalan dilakuakan. Peramalan mempunyai posisi yang sangat stra-tegis dalam proses administrasi usaha, terutama proses pengambilan keputusan. Peramalan harga saham sangat dibutuhkan sebagai informasi bagi investor atau manajer investasi dalam aktivitas penanaman modal. Selain menggunakan metode ARIMA, diduga adanya hubungan antara perusahaan terpilih menjadi dasar pertimbangan untuk membandingkan hasil peramalan antara metode ARIMA dan VAR. Dari analisis pemilihan saham anggota LQ45 yang konsisten dalam LQ45 selama 5 tahun dan memiliki total aset terbesar didapatkan saham BBRI, BMRI, dan BBCA. Model yang didapatkan dengan metode ARIMAX pada saham BBRI adalah ARIMAX ([3,5,7],1,0), untuk saham BMRI adalah ARIMAX ([11,12],1,0), dan saham BBCA adalah ARIMAX ([1,4],1,0). Untuk metode VAR model yang didapat adalah model ([2,5],1,0). Sehingga didapatkan perbandingan antara kedua metode tersebut berdasarkan kriteria kebaikan model, BBRI lebih baik menggunakan metode ARIMA, sedangkan BMRI dan BBCA lebih baik peramalannya menggunakan metode VAR. Hal ini mengindikasikan bahwa tidak selalu metode yang kompleks memberikan hasil terbaik.

Keywords


ARIMA;LQ45;VAR

References