PEMODELAN DAN PEMETAAN JUMLAH KASUS DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) DI KOTA SURABAYA DENGAN GEOGRAPHICALLY WEIGHTED NEGATIVE BINOMIAL REGRESSION (GWNBR) DAN FLEXIBLY SHAPED SPATIAL SCAN STATISTIC

Urifah Hidayanti, I Nyoman Latra, Purhadi Purhadi
Submission Date: 2015-07-29 11:05:45
Accepted Date: 2016-01-22 12:16:45

Abstract


Menurut Laporan Profil Kesehatan Jawa Timur tahun 2013, angka kematian penderita DBD berada di atas target, yaitu mencapai 1,04 persen. Target Angka Bebas Jentik sebesar 95 persen, sedangkan realisasinya 86 persen. Dari 38 kabupaten atau kota yang ada di Jawa Timur, Kota Surabaya merupakan kota dengan jumlah kasus DBD tertinggi. Dalam penelitian ini dilakukan pemodelan jumlah kasus DBD di Surabaya dengan menggunakan metode Geographically Weighted Binomial Negative Regression (GWBNR) dan Flexibly Shaped Spatial Scan Statistic untuk mendeteksi kantong-kantong kasus DBD.  Hasil penelitian dengan pembobotan Bisquare Kernel diperoleh 12 kelompok yang dikelompokkan berdasarkan variabel yang signifikan dimana faktor yang mempengaruhi di semua kecamatan adalah kepadatan penduduk, rasio dokter umum, dan rasio Puskesmas . Hasil Flexibly Shaped Spatial Scan Statistic menunjukkan bahwa terdapat tiga kantong DBD. Daerah paling rawan yaitu kecamatan Benowo yang memiliki nilai resiko relatif sebesar 2,340. Daerah rawan terdiri dari kecamatan Sukomanunggal, Tandes, Sambikerep, Genteng, Tegalsari, Tenggilis Mejoyo, Sawahan, Wonokromo, Karangpilang, Dukuh Pakis, Wiyung, Gayungan, Wonocolo, dan Jambangan dengan resiko relatif sebesar 1,688. Daerah  terdiri dai kecamatan Simokerto, Gubeng, Tambaksari, Rungkut, Gunung Anyar, Sukolilo, dan Mulyorejo dengan nilai resiko relatif sebesar 1,308.

 


Keywords


DBD; Flexibly Shaped Spatial Scan Statistic; GWNBR

References