Persebaran Hiposenter Maluku Selatan Menggunakan Metode Double Difference

Ryandi Bachrudin Yusuf, Bagus Jaya Santosa
Submission Date: 2016-07-21 12:24:47
Accepted Date: 2016-11-23 18:14:55

Abstract


Wilayah Maluku Selatan merupakan wilayah bagian timur Indonesia dengan potensi gempa yang tinggi. Salah satu penyebab daerah ini rawan gempa adalah tatanan lempeng tektonik yang masuk dalam zona tektonik kompleks, yaitu zona pertemuan lempeng Eurasia, lempeng Filipina, dan lempeng Pasifik, serta pada bagian Pulau Seram merupakan perbatasan zona subduksi lempeng Indo-Australia. Sebagai upaya mitigasi bencana gempa bumi, perlu adanya studi kegempaan berupa relokasi hiposenter dan menganalisa persebaran hiposenter di wilayah Maluku Selatan. Prinsip metode double difference ini adalah jika ada dua gempa yang saling berdekatan, dimana jarak relative antar gempa lebih kecil daripada jarak relative gempa ke stasiun perekam, maka raypath dan waveform dapat dianggap sama, sehingga kesalahan akibat model kecepatan bisa diminimalkan. Hasil relokasi menggunakan metode double difference mampu memberikan hasil yang lebih akurat, hal ini ditunjukkan dengan nilai RMS hasil relokasi yang jauh lebih baik (mendekati nol) dibandingkan dengan nilai RMS sebelum relokasi. Persebaran hiposenter gempa banyak terjadi dekat patahan, dan zona subduksi lempeng, pergeseran episenter lebih terkumpul pada satu titik dan kedalaman hiposenter lebih tersebar (keluar dari fixed depth) didominasi antara 2-50 Km.

Keywords


double difference; Maluku Selatan; persebaran; relokasi hiposenter; residual

References