Analisis Pola Persebaran ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Akut) Sebagai Dampak Industri Migas di Kabupaten Bojonegoro Menggunakan Spatial Pattern Analysis dan Flexibly Shaped Spatial Scan Statistic

Niswatul Qona`ah, Sutikno Sutikno
Submission Date: 2016-07-25 10:40:48
Accepted Date: 2016-12-19 20:55:08

Abstract


Salah satu dampak negatif yang dirasakan masyarakat di kawasan eksplorasi migas Bojonegoro adalah banyak yang terserang ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Akut). Berdasarkan data 10 besar penyakit terbanyak di puskesmas Kabuputen Bojonegoro, penyakit ISPA selalu menduduki peringkat pertama sejak tahun 2010 sampai tahun 2015. Dalam penelitian ini dilakukan pengujian terhadap adanya autokorelasi spasial pada data ISPA tiap kecamatan di Bojonegoro pada tahun 2012-2015. Pengujian secara global menggunakan indeks Moran’s I menunjukkan bahwa terdapat autokorelasi spasial pada tahun 2012 dan 2013 yang siginifikan pada α=5%, pada tahun 2014 dan 2015 signifikan pada α>5% namun tidak sampai lebih dari 15%. Sementara dengan menggunakan indek’s Geary’s C menunjukkan bahwa terdapat autokorelasi spasial pada tahun 2015 yang signifikan pada α=5% dan pada tahun 2012, 2013, 2014 signifikan pada α>5% namun tidak sampai lebih dari 15%. Deteksi hotspot kejadian ISPA tahun 2012 menggunakan pengujian LISA menunjukkan bahwa wilayah yang menjadi hotspot yaitu kuadran I  (HH) meliputi kecamatan Trucuk, Bojonegoro, dan Kapas. Kuadran IV (HL) meliputi kecamatan Tambakrejo. Wilayah dalam kuadran II (LH) merupakan coldspot kejadian ISPA meliputi kecamatan Sukosewu. Sedangkan wilayah dalam kuadran III (LL) meliputi kecamatan Sekar, Ngambon, dan Gondang tergolong wilayah yang aman. Deteksi hotspot kejadian ISPA tahun 2012 menggunakan flexibly shaped spatial scan statistic diperoleh 3 kantong ISPA yang signifikan. Kantong pertama terdiri dari 7 kecamatan yaitu Bojonegoro, Dander, Trucuk, Malo, Kasiman, Padangan, dan Purwosari dengan resiko relatif sebesar 1,413. Kantong kedua hanya terdiri dari 1 kecamatan yaitu Kepohbaru dengan resiko relatif sebesar 1,142. Kantong ketiga terdiri dari 2 kecamatan yaitu Balen dan Sukosewu dengan resiko relatif sebesar 1,079.


Keywords


Bojonegoro; Flexibly Shaped Spatial Scan Statistic; ISPA; Geary’s C; LISA; Moran’s I

References