Pengendalian dan Peningkatan Kualitas Produk Deo Go! Potato Menggunakan Metode Six Sigma di PT. Siantar Top, Tbk

Luluk Mukarromah, Haryono Haryono, Diaz Fitra Aksioma
Submission Date: 2017-07-27 09:06:52
Accepted Date: 2017-12-31 15:38:17

Abstract


Salah satu produk unggulan PT. Siantar Top, Tbk pada kategori biskuit adalah Deo Go! Potato. Terdapat empat karakteristik kualitas yang sangat penting untuk dikendalikan supaya hasil produksi biskuit sesuai standar yang ditetapkan di Work Order (WO) perusahaan yaitu berat, diameter horizontal, diameter vertikal, dan ketebalan. Ukuran standar per 5 pcs biskuit untuk berat antara 9,5-10,5 gram, diameter antara 54-56 mm, dan tebal antara 5,5-6,5 mm. Perusahaan mempunyai target hasil proses produksi yang defect sebesar 1% per bulan. Pada proses produksi selama bulan Februari sampai Maret 2017 menghasilkan defect sebesar 5,45%, sehingga terdapat gap sebesar 3,45%. Pendekatan Six Sigma dapat digunakan untuk mengurangi persentase cacat dalam produksi. Penerapan Six Sigma diawali dari fase define, yaitu membuat goal statement, diagram SIPOC, dan histogram. Histogram menunjukkan bahwa proses produksi menghasilkan produk yang tidak sesuai spesifikasi. Pada fase measure melakukan pengukuran dan menghitung jumlah cacat (defect) untuk mengetahui nilai DPMO dan tingkat sigma. Nilai tingkat sigma proses produksi saat ini sebesar 3,71 sigma. Selain itu, hasil Gauge R&R tipe 1 menunjukkan bahwa alat ukur yang digunakan sudah baik. Sementara itu, pada fase analyze menunjukkan bahwa rata-rata proses tidak terkendali secara statistik. Jenis defect terbanyak yaitu tebal dan diameter horizontal tidak standar. Dari tabel FMEA diketahui penyebab potensial karena setting temperatur oven tidak tepat dan varian pemberian air saat proses mixing adonan, sehingga diberikan beberapa rekomendasi pada pihak perusahaan untuk perbaikan proses produksi.

Keywords


Deo Go! Potato; DMAIC; Six Sigma

References