Pemodelan Tsunami Berdasarkan Parameter Mekanisme Sumber Gempa Bumi Dari Analisis Waveform Tiga Komponen Gempa Bumi Mentawai 25 Oktober 2010

Moh Ikhyaul Ibad, Bagus Jaya Santosa
Submission Date: 2014-08-06 17:26:58
Accepted Date: 2014-09-14 11:50:41

Abstract


Penelitian ini membahas tentang pemodelan tsunami dan momen tensor pada gempa bumi Mentawai 25 Oktober 2010 dengan Mw 7,8. Momen tensor dan focal mechanism-nya didapat dengan menggunkan data seismogram 3 komponen dan program ISOLA-GUI, Didapatkan nodal plane 1 nilai strike 1720, dip 860, rake -83, pada nodal plane 2 nilai strike 2940, dip 80, rake -148. Pola bidang patahan pada gempa bumi Mentawai adalah pola normal fault sesuai dengan pola sesar zona subduksi yaitu tipe normal fault. Parameter mekanisme sumber gempa yaitu nilai strike, dip, longitude, latitude dan kedalaman gempa digunakan sebagai input pemodelan tsunami menggunakan program Tsunami L-2008, input panjang fault, lebar fault dan slip diperoleh berdasarkan hubungan persamaan Wells dan Coppersmith dengan persamaan Hanks dan Kanamori. Pemodelan tsunami terdiri dari pemodelan sumber gempa bumi (source modeling), penjalaran gelombang tsunami (ocean modeling), dan ketinggian tsunami (run-up modeling). Terdapat 4 model yang digunakan untuk pemodelan  tsunami yaitu model 1 dari ISOLA, model 2 dari IRIS, model 3 dari USGS dan model 4 dari Global CMT. Waktu penjalaran gelombang tsunami, Pada model 1 tsunami sampai ke Kepulauan Mentawai menit ke 16 lebih 40 detik. Untuk model 1, 2 dan 4 tsunami sampai ke Kepulauan Mentawai menit ke 20 lebih 50 detik. Run-up hasil pemodelan divalidasi dengan run-up hasil survei GITST (German-Indonesia Tsunami survey Team). Ketinggian tsunami yang mendekati hasil survei yaitu Pantai Batimongga 2,24 meter (model 1 dan model 4), Pantai Ghobi 1,73 meter (model 1 dan model 4), Pantai Tumele 4,29 meter (model 2), Pantai Pasangan 2,64 meter (model 1 dan model 4), Pantai Sabeugunggu 6,34 meter (model 2) dan Pantai Asahan 3,16 meter (model 1). Nilai strike dan ocean bottom mempengaruhi penjalaran gelombang tsunami. Ketinggian tsunami dipengaruhi oleh bentuk dasar permukaan laut dan parameter sumber gempa bumi (strike, dip, slip, panjang fault dan lebar fault).


Keywords


Focal mechanism; momen tensor; normal fault; pemodelan tsunami; zona subduksi;

References