Pengaruh Variasi Waktu Penahanan Proses Kalsinasi Terhadap Prekursor Bahan Katoda Lithium Ferrophospate (LFP)

Dessy Putri Efhana, Mochamad Zainuri
Submission Date: 2014-08-11 09:48:54
Accepted Date: 2014-09-14 11:50:41

Abstract


Pada penelitian ini dilakukan sintesis partikel bahan katoda lithium ferrophospate (LFP), dengan variasi waktu penahanan proses kalsinasi 700°C yaitu 8,10,12, dan 15 jam. Bahan dasar prekursor ion-ion mineral material katoda LFP adalah FeCl3.6H2O, (NH4)2HPO4, dan Li2CO3. Pembuatan bahan LFP ini dilakukan dengan menggunakan metode kopresipitasi dan solid state reaction. Berdasarkan analisa karakterisasi fasa dengan instrumen X-Ray Diffractometer (XRD), ukuran partikel dengan Particle Size Analyzer (PSA), mikrostruktur menggunakan Scanning Electron Microscopy (SEM), dan pengujian konduktivitas listrik dengan two probe menunjukkan hasil, pada waktu penahanan kalsinasi 10 jam terbentuk 2 fasa utama yaitu olivine (LiFePO4) dan Nasicon (Li3Fe2(PO4)3) dengan masing-masing prosentase fasa sebesar 35% dan 56%. Hasil analisa menunjukkan bahwa semakin lama waktu penahanan kalsinasi terjadi peningkatan fasa konduktif (olivine+Nasicon), dimana fasa konduktif tertinggi terjadi pada waktu penahanan selama 12 jam dengan terbentuknya fasa konduktif sebesar 90% dan nilai konduktivitas listrik tertinggi yaitu sebesar 0,087 S/cm. Sedangkan pengaruh lamanya waktu penahanan terhadap dimensi partikel menunjukkan adanya peningkatan dimensi partikel dengan ukuran terkecil 0,8 µm pada waktu penahanan 8 jam dan meningkat menjadi 1,4 µm pada waktu penahanan 12 jam. Rentang dimensi partikel tersebut dalam orde mikro dan nilai konduktivitas listrik dari material katoda LFP sudah dapat dikategorikan sebagai material katoda baterai ion lithium.


Keywords


Katoda; LFP; olivine; Nasicon; XRD; konduktivitas;

References