Second-Order Confirmatory Factor Analysis pada Kemiskinan di Kabupaten Jombang

Masnatul Laili, Bambang Widjanarko Otok
Submission Date: 2014-08-24 23:59:03
Accepted Date: 2014-09-14 11:50:42

Abstract


Kemiskinan tidak lagi hanya dianggap sebagai dimensi ekonomi, melainkan telah meluas hingga ke dimensi sosial, kesehatan, pendidikan dan politik. Salah satu daerah yang sedang menghadapi krisis tersebut adalah Kabupaten Jombamg. Hal ini membuat kabupaten di Provinsi Jawa Timur tersebut menjadi salah satu kabupaten yang tepat untuk menjadi lokasi penelitian mengenai kemiskinan dan juga karena menghadapi persoalan berkenaan dengan masalah kesejahteraan sosial. Pada penelitian ini kemiskinan dipandang melalui 3 dimensi yaitu ekonomi, kesehatan, dan SDM. Analisis dilakukan semua 306 desa/kelurahan di Kabupaten Jombang dengan Second-Order CFA. Indikator yang membentuk secara signifikan variabel laten ekonomi yaitu persentase RTM yang hanya sanggup membeli satu set pakaian baru dalam setahun (X3), penguasaan bangunan tidak milik sendiri (X4), tidak memiliki aset dengan nilai Rp.500.000 (X5), penghasilan kepala rumah tangga perbulan dibawah RP.600.000 (X6), hanya sanggup makan sebanyak satu/dua kali dalam sehari (X7), dan mengkonsumsi daging/susu/ayam satu kali dalam sehari (X8). Sedangkan untuk variabel laten kesehatan yaitu tidak sanggup membayar pengobatan di puskesmas/poliklinik (X9), sumber air minum berasal dari sumur/mata air tidak terlindung/sungai (X10), jenis lantai bangunan tempat tinggalnya terbuat dari tanah/bambu/kayu (X12), jenis dinding terbuat dari bambu/rumbia/kayu (X13), tidak mempunyai jenis atap dari genteng (X15), tidak mempunyai fasilitas tempat buang air besar atau bersifat umum (X16), dan tidak mempunyai septictank untuk fasilitas tempat pembuangan air tinja (X17). Serta menyimpulkan bahwa Indikator ekonomi dan SDM membentuk kemiskinan.

Keywords


Kemiskinan;RTM;SDM;Second-Order CFA

References