Pemodelan Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Jumlah Kasus HIV & AIDS di Provinsi Jawa Timur Tahun 2013 Menggunakan Bivariate Poisson Regression

Lucy Dian Puspitasari, Purhadi Purhadi
Submission Date: 2015-07-08 11:53:28
Accepted Date: 2016-01-21 11:34:02

Abstract


HIV adalah singkatan dari Human Immunodefidiency Virus. Virus ini menyerang limfosit CD4 dari sistem kekebalan tubuh. HIV merupakan penyebab di balik infeksi AIDS, apabila HIV tidak ditanggulangi maka penyakit ini akan berkembang menjadi AIDS. AIDS adalah singkatan dari Acquired Immunodefidiency Syndrome. Sejak tahun 2006 Indonesia sudah dikategorikan sebagai negara dengan tingkat penularan HIV yang cukup tinggi, dan Provinsi Jawa Timur merupakan salah satu diantara 6 provinsi lainnya yang masuk daerah endemi selain DKI Jakarta, Papua, Jawa Barat, Riau dan Bali. Jumlah kasus HIV dan jumlah kasus AIDS merupakan dua hal yang saling berkorelasi dan termasuk peristiwa yang dikategorikan kedalam variabel diskrit dan berdistribusi poisson oleh karena itu penelitian tentang jumlah kasus HIV dan AIDS telah banyak dilakukan dengan regresi poisson. Hasil signifikansi parameter model Bivariate Poisson Regression dengan tiga buah nilai  yang berbeda (kovarian adalah suatu konstanta, kovarian adalah suatu persamaan, dan kovarian adalah nol) menunjukkan bahwa semua variabel signifikan terhadap tiga buah model tersebut. Variabel yang signifikan adalah persentase ketersediaan sarana kesehatan yang dibina, persentase jaminan kesehatan masyarakat miskin, persentase penduduk yang mendonorkan darah, persentase penyuluhan kesehatan dan persentase tenaga kesehatan masyarakat dibandingkan jumlah penduduk yang ada di tiap kabupaten dan kota. Model Bivariate Poisson Regression terbaik yang dipilih adalah model kedua yaitu model dengan kovarian adalah suatu persamaan karena memiliki nilai AIC yang paling kecil.

Keywords


Kasus HIV; Kasus AIDS; Bivariate Poisson Regression

References