Analisis Deformasi Gunung Merapi Berdasarkan Data Pengamatan GPS Februari- Juli 2015

Yuandhika Galih Wismaya, Ira Mutiara Anjasmara, Sulistiyani Sulistiyani
Submission Date: 2016-07-22 15:44:14
Accepted Date: 2017-01-26 11:12:52

Abstract


Gunung Merapi adalah gunung api yang terletak di provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah. Gunung Merapi merupakan salah satu gunung api paling aktif di Indonesia dimana Gunung Merapi memiliki periode letusan yang relatif cepat yaitu sekitar 2-7 tahun sekali. Dengan cepatnya aktivitas vulkanik yang terjadi pada Gunung Merapi, maka diperlukan suatu upaya mitigasi dalam meminimalisir bahaya letusan Gunung Merapi, dan salah satu upaya tersebut adalah pengamatan deformasi menggunakan teknologi GPS. Karakteristik deformasi yang dikaji meliputi posisi, arah, dan besar pergeseran. Dari analisis unsur deformasi tersebut, dapat diketahui karakteristik deformasi pada Gunung Merapi. Untuk pengloahan data GPS digunakanlah scientific software yaitu GAMIT/GLOBK. Dari hasil analisis yang dilakukan selama 6 bulan, yaitu bulan Februari hingga Juli 2015, didapatkan nilai pergeseran horizontal sebesar 0,01822 meter menuju ke arah barat laut dan vertikal sebesar -0,06924 meter dengan sifat deflasi untuk stasiun DELS, horizontal sebesar 0,030508 meter menuju ke arah barat daya dan vertikal sebesar -0,00875 meter dengan sifat deflasi untuk stasiun GRWH, horizontal sebesar 0,025822 meter menuju ke arah tenggara dan vertikal sebesar 0,07725 meter dengan sifat inflasi untuk stasiun KLAT.

Keywords


Deformasi; GPS; Model Yokoyama

References