Kajian Teknis dan Ekonomis Distribusi Gas Alam dari FSRU Menuju Superblok

Adhi Muhammad Faris Katili, Ketut Buda Artana, A.A.B. Dinariyana D.P
Submission Date: 2016-08-01 10:32:20
Accepted Date: 2017-02-08 07:57:01

Abstract


Penggunaan gas alam di Indonesia saat ini didominasi oleh sektor  industri dan pembangkit. Badan pengkaji dan penerapan teknologi (BPPT) memproyeksikan dalam rentang 2012-2035 total konsumsi gas bumi di perkirakan akan tumbuh sebanyak 2,2% per tahun menjadi 2.367 BCF pada tahun 2035. Yang menariknya adalah pertumbuhan penggunaan gas bumi terbesar ada di sektor retail yang pertama adalah rumah tangga (17,6%), transportasi (13,4%) dan komersial (3,9%). Disisi lain pengembangan kawasan yang terintegrasi atau superblok di Indonesia atau Jabodetabek khususnya semakin banyak berkembang namun kawasan superblok saat ini tidak memiliki jaringan gas terpadu. Studi ini membahas tentang menjangkau pasar retail pada LNG, untuk menjawab pertanyaan apakah investasi ini layak untuk direalisasikan? Bagaimana alur distribusi gasnya? Seperti apa desain terminal penerimanya? Secara garis besar penelitian ini terbagi menjadi 2 yaitu kajian keekonomian dan teknis, pada keekonomian menggunakan metode optimasi untuk memilih ukuran kapal yang digunakan dan NPV,PBP,ROI sebagai indikator layak atau tidaknya sedangkan kajian teknis difokuskan pada desain terminal yang ada di Superblok dengan standar yang digunakan adalah NFPA 59A. Hasil dari studi menunjukkan NPV baru bernilai positif jika margin dari penjualan gas yang diambil 6 dollar per mmbtu. Dengan nilai investasi awal sebesar 19,070,000 US$   dan biaya operasional pertahunya sebesar 1,666,436 US$  maka investasi ini akan kembali pada tahun ke 8 dengan return of Investment 12%. Kemudian hasil dari mendesain terminal penerima pada salah satu superblok didapatkan luas lahan yang dibutuhkan yang sesuai dengan NFPA 59A adalah 50x50 meter.


Keywords


Small Scale LNG, Mini terminal LNG, Solver, NFPA 59A, kajian teknis, kajian ekonomis

References