Analisis Pemodelan Struktur Konstruksi Kapal Ikan Bambu Laminasi Kapasitas 20 GT

Ridho Prianggoro, Heri Supomo
Submission Date: 2018-01-26 20:02:57
Accepted Date: 2018-06-07 14:13:55

Abstract


Penelitian kelayakan laminasi Bambu Betung sebagai material utama membangun kapal ikan terus-menerus dikembangkan di Indonesia. Bambu sebagai material orthotropik mempunyai tiga sumbu arah serat, hal ini dapat mempengaruhi distribusi beban yang diterima oleh konstruksi kapal. Beberapa penelitian sebelumnya telah dilakukan untuk mengetahui kekuatan mekanis bambu laminasi, namun hanya arah serat longitudinal. Sehingga penelitian arah serat radial dan tangential perlu dilakukan untuk mengetahui sifat mekanis laminasi Bambu Betung secara keseluruhan dalam segi kekuatan konstruksi kapal ikan. Sifat mekanis laminasi bambu Betung didapatkan dengan melakukan pengujian uji tarik dan tekuk berdasarkan standar ASTM D3500 untuk uji tarik dan ASTM D3043 sebagai standar uji tekuk. Setelah didapatkan nilai kuat tarik dan tekuk maka dilakukan perhitungan ukuran konstruksi berdasarkan rule Biro Klasifikasi Indonesia untuk mendapatkan ukuran konstruksi kapal ikan dengan kapasitas 20GT Pengujian aspek kekuatan konstruksi kapal dilakukan dengan pemodelan struktur menggunakan pendekatan Finite Element Method (FEM). Hasil dari pemodelan struktur menunjukkan distribusi tegangan yang diterima oleh seluruh bagian konstruksi yang terdapat pada kapal Hasil pengujian menunjukkan nilai kuat tarik variasi arah radial sebesar 51,15 MPa, nilai kuat tarik arah tangential sebesar 65,60 MPa, dan nilai kuat tekuk variasi arah tangential sebesar 124,95 MPa., Hasil running pemodelan struktur menunjukkan beban terbesar yang diterima oleh kapal yaitu sebesar 27,60 Mpa. Setelah melakukan analisis hot spot bagian gading kapal yang mendapat stress terbesar yaitu pada bagian bottom buritan kapal.

Keywords


bambu betung; kapal ikan 20 GT; model struktur konstruksi; sifat mekanik lateral

References