Analisis Teknis dan Ekonomis Pembangunan Kapal Ikan Menggunakan Laminasi Hybrid Antara Bambu Ori dengan Kayu Sonokembang dengan Variasi Arah Serat

Rizqi Dian Permana, Heri Supomo
Submission Date: 2018-01-27 18:50:44
Accepted Date: 2018-07-18 14:52:01

Abstract


Kelangkaan Kayu Jati sebagai bahan utama pembuatan kapal ikan tradisional menyebabkan harga kapal semakin mahal. Alternatif kayu yang dapat digunakan sebagai material kapal adalah Kayu Sonokembang (Pterocarpus Indicus). Kayu Sonokembang merupakan kayu yang mudah untuk dikembangbiakkan, tergolong dalam Kelas Kuat dan Kelas Awet III, tetapi tidak tercantum dalam daftar kayu untuk konstruksi kapal kayu yang diterbitkan oleh BKI, berdasarkan literatur hasil penelitian didapatkan kuat tarik dan kuat tekuk laminasi Bambu Ori sebesar 160 MPa dan 84 MPa. Melihat potensi dari Kayu Sonokembang dan kekuatan dari Laminasi Bambu Ori, maka akan dilakukan laminasi hybrid terhadap kedua material tersebut. Pengujian tarik dan tekuk akan diaplikasikan pada laminasi hybrid sesuai standard ASTM D3500 (uji tarik) dan ASTM D3043 (uji tekuk) untuk mendapatkan nilai kuat tarik dan kuat tekuk, selanjutnya akan dilakukan perhitungan ukuran konstruksi sesuai dengan BKI 2013 Vol VII dan nilai ekonomisnya dibandingkan dengan penggunaan Kayu Jati KK II. Dari hasil pengujian diketahui hanya spesimen laminasi hybrid dengan variasi susunan serat sejajar yang memenuhi standard minimum dari BKI yaitu dengan nilai kuat tarik 114,636 MPa dan nilai kuat tekuk 111,606 MPa. Ukuran volumetrik konstruksi kapal ikan yang didapatkan adalah 10,27 m3 (laminasi hybrid) dan 13,75 m3 (Kayu Jati Solid), dan nilai ekonomisnya adalah Rp. 460.881.589,- untuk laminasi hybrid dan Rp. 776.676.472,- untuk Kayu Jati Solid.

Keywords


laminasi hybrid; Bambu Ori; Kayu Sonokembang; volumetrik

References