Penerapan Konsep Tumpang Tindih Pada Rancangan Pasar Ikan Mayangan

A.A. Handria Yudha Permana
Submission Date: 2015-08-04 00:44:18
Accepted Date: 2016-01-21 09:22:09

Abstract


Pasar Ikan Mayangan saat ini merupakan sebuah tempat yang digunakan untuk melakukan kegiatan perdagangan jual beli hasil laut di Probolinggo. Namun kondisi saat ini desain dari Pasar Ikan Mayangan yang dikelilingi potensi-potensi alam disekitarnya tidak mampu memanfaatkan potensi-potensi tersebut menjadi bagian dari pasar, dimana potensi-potensi tersebut dapat memberikan nilai tambah dari pasar itu sendiri. Akibatnya mobilitas yang terjadi disana sangat cepat atau dengan kata lain aktifitas yang dilakukan hanya sesaat. Dengan potensi dan masalah ini, maka muncul gagasan perancangan kembali kawasan Pasar Ikan Mayangan yang menjadikan potensi dan lingkungan sekitar sebagai bagian dari desain yang nantinya dapat meningkatkan suasana industri perikanan di kecamatan Mayangan dengan menggunakan konsep tumpang tindih yang mencerminkan sesuatu yang saling berbeda namun saling menguatkan dan memberikan hal baru dalam prosesnya. Dengan konsep tumpang tindih ini bangunan Pasar Ikan Mayangan mampu membuat pengunjung atau pengguna lain nyaman berlama-lama berada di lingkungan pasar dan menciptakan sebuah interaksi. Setelah adanya interaksi itu maka akan tercipta sebuah ruang publik yang akan memberikan makna baru bagi pasar ikan disana sebagai sebuah kehidupan di daerah pesisir, menjadi penggerak roda ekonomi dan menjadi sebuah area wisata baru untuk menikmati kebaharian Indonesia.

Keywords


interaksi; pasar; potensi; tumpang tindih; wisata

References