Pemodelan dan Pemetaan Kasus Demam Berdarah Dengue di Provinsi Jawa Timur Tahun 2014 dengan Generalized Poisson Regression, Regresi Binomial Negatif dan Flexibly Shaped Spatial Scan Statistic

Nendy Septi Arniva, Purhadi Purhadi
Submission Date: 2016-07-18 13:41:23
Accepted Date: 2016-12-19 14:25:25

Abstract


Salah satu penyakit menular yang menjadi masalah utama kesehatan masyarakat di Indonesia adalah penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD). DBD ditularkan oleh vektor nyamuk Aides Aegypti melalui gigitan. Tempat yang paling banyak nyamuk ini berada yaitu di lingkungan yang buruk, lembab. Salah satu Provinsi yang Kasus DBD masih tinggi yaitu Provinsi Jawa Timur. Jumlah kasus DBD di Jawa Timur hingga akhir Januari 2015 sebanyak 1.817 kasus. Dalam penelitian ini dilakukan pemodelan jumlah kasus DBD dengan metode Generalized Poisson Regression (GPR) dan Regresi Binomial Negatif untuk menangani kasus overdispersi. Pendeteksian wilayah yang menjadi kantong DBD menggunakan metode Flexibly Shaped Spatial Scan Statistic. Pemodelan menggunakan GPR dan regresi binomial negatif didapatkan variabel berpengaruh terhadap kasus DBD di Jawa Timur Tahun 2014 adalah persentase rumah sehat (X3) dan rasio sarana kesehatan per 1000 penduduk (X4). Hasil pendeteksian kantong DBD berdasarkan model GPR dan BNR didapat sepuluh kantong DBD. Kantong dengan nilai resiko tertinggi terdapat pada Kota Surabaya dengan nilai resiko sebesar 3,32 dengan pemodelan GPR, dan 2,84 dengan pemodelan regresi binomial negatif.

Keywords


DBD;Flexibly Shaped Spatial Scan Statistic;GPR;Regresi Binomial Negatif

References