Pendekatan Materialitas dan Lokalitas Penggugah Kesadaran Material Bambu

Rizqi Heronova Putra, Josef Prijotomo
Submission Date: 2016-08-03 12:33:53
Accepted Date: 2016-12-13 14:25:52

Abstract


Bambu merupakan material yang dapat diperbaharui dan selalu tersedia di Indonesia hingga sekarang. Dari 1.250 jenis bambu di dunia, 140 jenis (11%) diantaranya adalah asli Indonesia Namun, kejayaan bambu perlahan runtuh sejak pemerintah Hindia Belanda memvonis bahwa bambu tidak layak pakai sebagai material bangunan.Di saat bersamaan, datanglah pengetahuan tentang penggunaan material batubata, besi, serta semen dalam konstruksi bangunan dan menjelma menjadi material bergengsi dan disebut ‘gedongan’, sehingga secara tidak langsung bambu dianggap sebagai material ‘jelata’.Walaupun bambu memiliki banyak keunggulan, namun keberadaan bambu di Indonesia masih jauh dari maksimal dalam pemanfaatannya. Hal ini karena pada umumnya material bambu masih dianggap tradisional. Keraguan masyarakat tentang kekuatan dan kelebihan bambu ini akan berubah jika mereka diperlihatkan contoh nyata. Permasalahan desain yang dihadapi adalah bagaimana obyek arsitektur dapat menyadarkan masyarakat mengenai potensi bambu sebagai salah satu material lokal arsitektur. Obyek yang diusulkan adalah sebuah bengkel yang menggugah kesadaran masyarakat terhadap material bambu.

Keywords


Bambu; Bengkel; Material; Lokalitas

References